VIDEO DIGITAL


Untuk  memahami  tentang  video  digital,  harus  dipahami  dulu  pengertian mengenai  video  itu  sendiri.  Video  di  sini  didefinisikan  sebagai  sekumpulan gambar  bergerak  yang  diperoleh  dari  hasil  rekaman  kamera  atau  hasil  animasi komputer.  Pada  mulanya  informasi  video  ini  disimpan  secara  analog,  sebagai perubahan  bentuk  gelombang  secara  kontinyu  yang  mewakili  adanya  perubahan warna dan kecerahan (brightness) dari gambar yang direkam. 

Di  sisi  lain,  komputer  digital  hanya  dapat  menyimpan  dan  mengolah  data yang  bersifat  biner.  Untuk  itu  di  kalangan  industri  komputer  didefinisikan  warna dalam  besaran  24-bit  yang  dapat  digunakan  untuk  menyimpan  sekitar  16,7  juta kemungkinan  warna  yang  berbeda.  Dengan  demikian  data  video  dapat  disimpan secara  digital  sebagai  titik-titik  yang  masing-masing  memiliki  warna  tertentu  dan titik-titik  tersebut  jika  disusun  sebagai  satu  kesatuan  akan  membentuk  suatu gambar  secara  utuh.  Kemajuan  teknologi  yang  dicapai  pada  saat  ini  telah memungkinkan  komputer  pribadi  (PC)  memiliki  kemampuan untuk  menampilkan informasi berupa video yang berisi gambar bergerak beserta suaranya. Untuk  menyimpan  data  video  secara  digital,  telah  diciptakan  berbagai format  penyimpanan  dan  metode  kompresi-dekompresi.  

Perangkat  lunak  yang digunakan  untuk  melakukan  kompresi  dan dekompresi  terhadap data  video  digital dengan  menggunakan  teknik  tertentu  disebut  juga  dengan  codec yang  merupakan singkatan  dari  compressor-decompressor.  Sampai  saat  ini  masih  dilakukan berbagai  penelitian  untuk  menemukan  format  yang  dapat  digunakan  untuk menyimpan  data  video  digital  dengan  seefisien  mungkin.  Di  antara  format  video digital yang populer dan  banyak digunakan pada saat ini  adalah:  AVI, QuickTime, Indeo, Cinepak, dan MPEG.  

Baca Juga Ya...!!!:

Posting Komentar