Arsitektur Protokol

Open system interconnection (OSI), istilah ini mengacu pada standar untuk pertukaran informasi diantara sistem-sistem yang”terbuka” yaitu sistem yang menerapkan standar OSI. Fakta bahwa suatu sistem merupakan sistem yang terbuka tidak berpengaruh terhadap implementasi, teknologi, atau interkoneksi sistem, melainkan berhubungan dengan kesesuaian suatu sistem terhadap standar yang diterapkan. 
Berdasarkan hal ini, ISO (organization for Standarization)telah menspesifikasikan suatu model referensi OSI yang membagi-bagi fungsi komunikasi ke dalam tujuh lapis (layer). Model OSI menyediakan secara konseptual kerangka kerja untuk komunikasi. Sebenarnya komunikasi dapat terjadi karena menggunakan protokol komunikasi. Dalam konteks jaringan (komunikasi data),sebuah protokol adalah suatu aturan formal dan kesepakatan yang menentukan bagaimana komputer bertukar informasi melalui sebuah media jaringan. Sebuah protokol mengimplementsikan salah satu atau lebih layer-layer OSI. Setiap layer ditugaskan untuk melaksankan suatu subset dari fungsi komunikasi tertentu yang pada gilirannya diterapkan di dalam suatu data terminal equipment (DTE) yang berkomunikasi dengan DTE yang lain. Setiap layer mengandalkan layer yang ada dibawahnya untuk melaksanakan fungsi-fungsi yang lebih primitive serta sekaligus menyediakan layanan untuk mendukung layer yang berada diatasnya. Layer-layer ini dirancang agar setiap perubahan yang terjadi di dalam suatu layer tidak mempengaruhi layer yang lainnya. Model Referensi OSI diperlihatkan pada gambar di bawah ini. 




a.      Physical Layer
Lapisan ini bertanggung jawab untuk mengaktifkan dan mengatur Physical interface jaringan komputer. Pada lapisan ini, hubungan antar interface-interface dari perangkat keras diatur seperti hubungan antara DTE dan DCE. Interface yang didefinisikan pada lapisan ini antara lain 10BaseT, 100BaseTX,V35, X.21 dan High Speed Serial  Interface (HSSI). [2]
b.      Data Link Layer
Lapisan ini mengatur topologi jaringan, error notification dan flow control. Tugas utama data link layer adalah sebagai fasilitas transmisi raw data dan mentransformasikan data tersebut ke saluran yang bebas dari kesalahan transmisi.
c.       Network Layer
Network Layer berfungsi untuk mengendalikan opersi subnet dengan meneruskan paket-paket dari saru node ke node yang lain dalam jaringan. Masalah desain yang penting adalah bagaimana cara menetukan route pengiriman paket dari sumber ke tujuannya.
d.      Transport Layer
Fungsi utama Transport layer adalah menerima data dari session layer, memecah data menjadi bagian-bagian yang lebih kecil bila perlu, meneruskan data ke network layer, dan manjamin bahwa semua potongan data tersebut bisa tiba disis lainnya dengan benar. Selain itu, semua hal tersebut harus dilaksnakan secara efisien, dan bertujuan dapat melindungi layer-layer bagian atas dari perubahan teknologi hardware yang tidak dapat dihindari.
e.       Session Layer
Session Layer mengijinkan para pengguna untuk menetapkan session dengan pengguna lainnya. Layer ini membuka, mengatur  dan menutup suatu session antara aplikasi-aplikasi.
f.       Presentation Layer
Presentation Layer melakukan fungsi-fungsi tertentu yang diminta untuk menjamin penemuan sebuah penyelesaian umum bagi masalah tertentu. Selain memberikan sarana-sarana pelayanan untuk konversi, format dan enkripsi data, Presentation Layer juga beberja dengan file berformat ASCII, EBCDIC, JPEG, MPEG, TIFF, PICT, MIDI, dan Quick Time.
g.      Aplication Layer
Lapisan ini memberikan saran pelayanan langsung ke user, yang berupa aplikasi-aplikasi dan mengadakan komunikasi dari program ke program. Jika kita mencari suatu file dari file server unruk digunakan sebagai aplikasi pengolah kata, maka proses ini bekerja melaui layer ini. Demikian pula ketika melakukan  pengiriman email, browse, ke internet, chatting, membuka telnet session, atau menjakankan FTP, maka semua proses tersebut dilaksanakan di layer ini.

Baca Juga Ya...!!!:

Posting Komentar